Tuesday, 18 December 2012

Teknik Masukan dan Keluaran -NURUL FAIZAH SASARUDDIN


1.  MASUKAN DAN KELUARAN TERPROGRAM

  • data saling dipertukarkan antara CPU dan modul masukan/keluaran atau input/output (I/O).
  • CPU melaksanakan program yang memberikan operasi I/O kepada CPU secara langsung. 
    • Pemindahan data
    • Pengiriman perintah baca ataupun tulis
    • Pemantauan berperingkat
  • Kelemahan:
    • CPU akan menunggu sehingga operasi I/O selesai dilakukan modul I/O sehingg akan memuang waktu, CPU lebih cepat memproses operasinya.
    • Dalam teknik ini, modul I/O tidak dapat melakukan gangguan padanya.
    • Seluruh proses merupakan tanggungjawab CPU sehingga semua operasi lengkap dilaksanakan.

Klasifikasi perintah I/O
1. Perintah control
a. Perintah ini digunakan untuk mengaktifkan peringkat peripheral dan memberitahu tugas yang diperintah padanya.
2. Perintah test
a. Perintah ini digunakan CPU untuk menguji berbagai kondisi status modul I/O dan periferalnya.
b. CPU perlu mengetahui peranti peripheral dalam keadaan aktif dan siap digunakan juga untuk mengetahui operasi-operasi I/O yang dijalankan serta mengesan ralatnya.
3. Perintah read
a. Perintah pada modul I/O untuk mengambil satu paket data kemudian meletakkan dalam buffer internal.
b. Proses selanjutnya paket data dikirim melalui bus data setelah terjadi sinkronisasi data atau kelajuan pemindahan.
4. Perintah write
a. Perintah ini berlawanan dari read.
b. CPU memerintahkan modul I/O untuk mengambil data dari bus data untuk diberikan pada peranti peripheral.


2.   Memory-Mapped I/O
·        Terdapat ruang tunggal untuk lokasi memori dan peranti I/O
·        CPU membuat register status dan register data modul I/O sebagai lokasi memori dan menggunakan arahan mesin yang sama untuk mengakses sama ada memori atau peranti I/O.
·        Ini adalah kerana saluran tunggal untuk pembacaan dan saluran tunggal untuk penulisan.
·        Kelebihan memory-mapped  I/O adalah efisyen dalam memprogram, namun memakan banyak ruang dalam memori alamat.


3.   Isolated
·        Dilakukan pemisahan ruang pengalamatan bagi memori dan ruang pengalamatan bagi I/O.
·        Dengan teknik ini, bus yang dilengkapi dengan saluran pembacaan dan penulisan memori ditambah dengan saluran perintah output.
·        Keuntungan isolated I/O adalah sedikitnya arahan I/O


4.   Interrupt Driven I/O
·        Proses yang tidak membuang waktu.
·        Antara proses yang terlibat :
o   CPU mengeluarkan perintah I/O pada modul I/O, bersamaan perintah I/O dijalankan modul I/O maka CPU akan melakukan pelaksanaan perintah-perintah lain.
o   Apabila modul I/O telah selesai menjalankan arahan yang diberikan padanya akan melakukan gangguan pada CPU bahw tugasnya telah selesai.


·        Kawalan perintah masih menjadi taggungjawab CPU, sama ada pengambilan perintah dari memori ataupun pelaksanaan isi perintah tersebut.
·        Terdapat selangkah kemajuan  dari teknik sebelumya
o   CPU melakukan multitasking bagi beberapa perintah sekaligus
o   Tidak ada waktu menunggu bgi CPU, ini bermakna proses yang cepat.


·        Cara kerja teknik gangguan di sisi modul I/O
o   Modul I/O menerima perintah, sebagai contoh read.
o   Modul I/O melaksanakan perintah pembacaan dari peripheral dan meletakkan paket data ke register data modul I/O
o   Modul mengeluarkan signal gangguan ke CPU melalui siaran kawalan.
o   Modul meletakkan data pada bas data
o   Modul sedia menerima perintah selanjutnya.

2 comments: